Selasa, 13 Juli 2010

Coba Kau Bayangkan

Rasanya jadi artis itu gimana ya?
Di balik kesuksesan yang mereka raih, aku yakin masalah yang mereka hadapi juga gak kalah banyaknya.
Kita aja yang masih orang biasa sering dapat masalah (kalau cuman aku yang ngerasa gini, berarti aku yang trouble maker. hehe), gimana mereka coba?
Gak bisa bayangin deh yaa.

Eh, aku jadi inget salah satu kebiasaan favoritku nih.
Berimajinasi dan berkhayal.
Ya, aku suka banget berimajinasi dan berkhayal aku ini salah seorang artis gitu.
Haahahahaha.
Berkhayal jadi artis top yang digosipin ama ini itu.
Sumpah ngakak abis nulis ini.
:D
Selain itu, aku juga kadang bayangin aku tuh artis top yang lagi akting.
Kadang sampai nangis juga --'
Hahahahaha
Ya ya ya, i'm a freak people !
:D

Tapi aku enjoy dengan semua itu.
Malah kadang kita jadi dapat inspirasi buat nulis cerita.
:)
Oke, gak penting emang bahas aku.
--'

Eniwe, baswe, ada perlunya juga kok kita membayangkan diri menjadi orang lain (bisa artis, bisa juga bukan).
Misal:

Ih gila, tuh cewek loh bisa beli banyak barang yang dia mau. Mahal-mahal pula. Beda banget ama barang-barang yang aku pake. Kalo aku jadi dia pasti enak tuh.

Untuk kasus yang di atas, mmh, kalo baca itu jadi mikir yang negatif gak sih? Ih tuh cewek gak menghargai banget kesannya. Nah, coba permisalan di atas diganti kayak gini:

Wah, tuh cewek enak yaa bisa beli apa aja. Kapan ya aku bisa kayak gitu? Wah, harus makin giat nih biar bisa beli barang-barang kayak gitu.

Permisalan yang ke-2 menurutku lebih enak didenger, karna ada unsur memotivasinya. Kalau kita bayangin jadi orang lain trus gak termotivasi juga sama aja boong. Kayak iri deh kesannya jadinya.

Bayangin jadi orang yang gak punya juga malah lebih bagus.
Karna kita jadi lebih bersyukur dengan apa yang kita punya.
Tahu gak kamu kalo tukang tambal ban deket kosku di Mulyosari penghasilannya hanya Rp 50.000 sehari?
Itu pun ditabung buat keluarganya yang berada di Magelang.
Miris gak sih?
Itu baru tukang tambal ban.
Gimana ya dengan ibu-ibu penjual semanggi?
Tahu dong semanggi?
Makanan yang mayoritas dari sayur ituuu?
Hmm, penghasilan mereka sehari berapa ya?
Apa cukup?
:)
Tuh kan bener kata pepatah.
Janganlah melihat ke atas terus, sesekali lihatlah ke bawah agar kita mampu mensyukuri apa yang telah kita punyai saat ini.
:DD
Ya, aku jadi lebih bersyukur atas segalanya.
Orangtuaku telah memberikan fasilitas begitu banyak ke aku, mulai dari handphone, laptop, uang dan masih banyak lagi.
Alhamdulillah :)

0 komentar:

Poskan Komentar