Kamis, 12 Januari 2012

Halo, Siapa Namamu? #1


Menurut kacamata orang lain, tubuhmu kurus, tak berlekuk, seperti tiang listrik di depan rumahku.
Menurut kacamataku, kamu seperti Ade Rai dengan six packs dan tubuh kekarnya.

Menurut kacamata orang lain, kamu tampak weird karena berhasil menyelesaikan sebagian besar soal yang diberikan.
Menurut kacamataku, kamu tampak sexy saat berusaha mengingat materi yang telah diberikan sebelumnya. Dahimu mengerut, bola matamu berputar ke atas dan ke samping, serta bibirmu yang sedikit membuka. It’s so sexy.

Menurut kacamata orang lain, kamu adalah lelaki dari negeri antah berantah, dengan kemeja biru kusam dan jeans belel.
Menurut kacamataku, kamu adalah lelaki yang diturunkan oleh Tuhan ke bumi, untuk membiusku seperti saat ini. Kemeja biru kusam dan jeans belel? Ah, itu kedokmu bukan? Kamu malaikatku ‘kan? Karena setiap senti kulitmu mengeluarkan cahaya, seperti Edward Cullen. Tunggu, kamu bukan vampir ‘kan? Kamu bisa membaca pikiranku?

Menurut kacamata orang lain, model rambutmu was so out of date.
Menurut kacamataku, mereka buta. Model rambutmu, ikal dengan sedikit poni di dahimu, jambang yang kau biarkan tumbuh dan alis tebalmu. Just like a Hollywood star!

Menurut kacamata orang lain, suara kecap yang muncul kala mulutmu mengunyah bekal makan siangmu, seperti suara petir di siang hari. Mengganggu.
Menurut kacamataku, suara kecapmu seperti sebuah not-not balok yang kemudian melebur menjadi sebuah melodi indah di telingaku. Menenangkan.

Menurut kacamata orang lain, kamu terlihat sombong dengan mengeluarkan buku-buku tebal, membolak-balik halamannya dan matamu bergerak kiri ke kanan, membaca tiap kata demi kata di lembar itu.
Menurut kacamataku, kamu terlihat bertanggung jawab dengan mengeluarkan buku-buku tebal, dan melakukan hal itu semua. Bertanggung jawab pada masa depanmu, memperkecil peluang kegagalanmu dengan mengingat lagi materi yang akan dikeluarkan di tes ini. Oooh, maukah kau menjadi pendamping hidupku saja? Bertanggung jawab pada hidupmu saja kau mampu, apalagi bertanggung jawab pada hidup kita berdua kelak?

Menurut kacamata orang lain, bau tubuhmu tak lebih dari sebuah wewangian murahan yang bisa didapatkan di toko-toko parfum terdekat.
Menurut kacamataku, bau tubuhmu seperti sebuah wewangian mahal, limited edition dan pantas diperjuangkan untuk mendapatkannya. Bau tubuhmu masih melekat di kedua lubang hidungku, bahkan saat kau sudah mencapai mejamu. Seperti asap sate. Bukan maksudku baumu seperti sate, namun saat tubuhku terkena aroma tubuhmu, aroma tubuhmu melekat erat di setiap helai pakaianku. Sama seperti saat aku menembuh segumpal asap sate di tengah jalan kemarin.

Menurut kacamata orang lain, perempuan yang menghampirimu, mencium pipi dan menggenggam jemarimu saat tes berakhir, adalah kekasihmu.
Menurut kacamataku, aku tak menangkap sosok perempuan itu di lensaku.

Karena memang hanya ada kamu di kacamataku.
Jadi, apakah aku harus mulai berjalan ke arahmu, menegurmu dan bertanya, “Halo, siapa namamu?”



*pictures source : weheartit.com

5 komentar:

Tammy mengatakan...

bagus ff-nya :D

suka kalimat ini : Oooh, maukah kau menjadi pendamping hidupku saja? Bertanggung jawab pada hidupmu saja kau mampu, apalagi bertanggung jawab pada hidup kita berdua kelak?

huhuhu... kode banget...

Rachma I. Lestari mengatakan...

Thankyou...
Waktu nulis kalimat itu berasa, "ini lagi nulis ff apa lagi gombal?"
Hehe

omidgreeny mengatakan...

suka :)

Rachma I. Lestari mengatakan...

Thankyou :*

Jasmine mengatakan...

kalau lg suka sama orang, memang si orang tersebut jd keliatan lebih "indah" dan "ganteng" dari kacamata sendiri :) #pengalaman. hahaha
maniiiiss ff-nya :)

Poskan Komentar